A Photography Session – The Story.

Kalo kakak tingkatnya pacarku berhalangan, minta tolong kamu dan pacarmu yang bantu fotoin kita yah… Bisa gak?

ITULAH awal mulanya kenapa foto-foto ini bisa muncul. Abis itu saya mikir-mikir lagi, lah kok ya berani dimintain tolong foto-foto couple gini, dan ceritanya ini PREWED-nya mereka. PREWED sodara-sodara!!

Gugup dong pemirsa, secara pengalaman pertama yah. Akhirnya persiapan pun dimulai dari…. Googling foto-foto prewed yang bagus buat referensi (baca: contekan). Segala macem foto saya liatin, mulai dari foto prewed lokal, Korea, Thailand, sampe yang punya bule-bule juga dihajar semua, dan yang keren saya save trus besoknya dibuka lagi file-nya, besoknya lagi, lagi, dan lagi. Hobi sih yaaa liat barang-barang ginian. Hehehe. Saya penyuka foto-foto prewed-wedding. Bukan cuma foto-fotonya bride(to-be) dan groom(to-be)nya saja, segala bridesmaids, orang tua, dekorasi, detail pernak-pernik, undangan, souvenir, asal nemu foto yang bagus aja langsung saya save.

Setelah referensi dikumpulin, ngobrol-ngobrol berdua sama si temen (iya, berdua aja, calon suaminya mah ngikut aja katanya, hehehe), kita mulai bikin list barang-barang yang harus dibeli/ disiapkan waktu sesi pemotretan nanti. Jadi nih ya, berhubung kita nanti ada sesi piknik (standar yah), sesi pinggir pantai (standar juga), dan sesi rumah contoh (ini edisi khusus, thank GOD we’re part of this superb developer, hihihi), kita harus siapin detail-detail khusus kayak keranjang piknik, balon gas, mainan buat bikin gelembung sabun, novel-novel, majalah, buah-buahan, kue, minuman, buket bunga, confetti bentuk hati, dan kain alas piknik. Gak ketinggalan juga cocok-cocokin baju sama pasangan, dan sama tema yang udah disiapin.

 

DAY 1.

Idenya sih sederhana, standar, tapi persiapannya rempong juga mak! Belom lagi halangan, rintangan, dan cobaan yang menghadang. Namanya juga manusia ya, pasti gak luput dari cobaan *elus-elus dada* *dada Brad Pitt* *Heuuuueeekkk*. Pacar gak bisa ikut, karena ada kerjaan. Ya sudah gak apa-apa. Untungnya ada temen 1 lagi yang bersedia ikutan repot-repot bareng. Banyak bantuin lah pokoknya. Balon gas dicari-cari gak ketemu di mana-mana, entah ke mana Mas-Mas tukang balon itu pergi. Mungkin berlari ke hutan. Ya sutralah, beli balon biasa aja, dan ditiup sendiri. Hehehehe. Terus temenku kan mo ada foto di studio juga, edisi resmi. Jadi harus make up dan kondean dulu tuh di salon. Eh tukang salonnya telat datang, dan make up-nya mengusung tema alon-alon waton kelakon, alhasil selesai didandanin jam 3 malam sore sodara-sodara!!! Huuuuaaaa, pengen nangis rasanya.

Di studio ijk udah panik dong, bolak balik liatin jam, tapi ditegor temenku,

“udah biarin aja, mereka biar rileks fotonya, gak usah dikejar-kejar waktu, kalo memang gak sempet ya gak apa-apa, yang penting satu ini udah selesai dulu”

Oke baiklah. Bener juga, kalo buru-buru malah nanti jelek semua deh. Makasih ya temanku yang baik hati, sudah mengingatkan. That’s what friends are for :’)

Selesai foto studio sekitar jam 5 sore, pada puter otak lagi, secara waktunya udah mepet, menjelang malam dan kondisi makin gelap. Sementara peralatan perang saya seadanya. Jadi rentang waktu buat sesi foto kita pendek banget, gak mungkin lah dapet semua yang udah kita rencanain. Akhirnya kita putusin buat ke pantai Liang, yang sebenernya kalo diinget-inget lagi bukan keputusan yang tepat deh rasanya. Hehehe. Soalnya pantainya lumayan jauh, bisa-bisa sampe sana udah gelap gulita. Tapi toh kita tetep jalan, dan puji TUHAN sampe sana masih belom gelap-gelap amat, meskipun hasilnya jadi agak noise, dan buru-buru juga fotonya. Salah satu hasilnya ada di foto di atas – Lokasi: Pantai Liang🙂

Yang tadinya rencana kita sesi fotonya sehari kelar, ujung-ujungnya jadi 2 hari. Besoknya kita lanjutin lagi (dan kayaknya besok-besok akan ada sesi hari ke-3 juga deh. Hehehe). Nah jadi, selain mempersiapkan tema, baju, dan pernak-pernik pelengkap, sebaiknya kita juga mempersiapkan plan B. Fungsinya ya itu tadi, biar kalo rencana awal gak berjalan mulus, kita gak perlu bingung-bingung lagi. Sama kali yaa kayak semua hal lain yang kita lakukan, pasti selalu ada plan B untuk yang tidak terduga.

DAY 2.

Kali ini temen saya datangnya lebih pagi, karena gak ada salon-salonan lagi. Hari ini edisi casual. Tapi teteupp ya bok, rambut catok rapi. Ciamiks. Dia jadi keliatan beda dari biasanya. Berhubung saya udah siapin peralatan make up dari rumah, ditambah punya dia juga, jadilah kita saling dandan mendandani. Eh, dandanin temen saya doang sih. Ceritanya kita kolaborasi jadi make up artist dadakan. Hihihi. Hasilnya oke juga ikh, she looked stunning!! Aura kecantikannya memancar membabi buta. Hahahaha. Tapi beneran deh, manglingi. Kalo pacarnya sih tempelin bedak dikit, udah deh beres. Namanya juga cowok ya pemirsa…

Yak. Markitmul. Mari kita mulai sesi hari ini di rumah contoh dulu. Gak ada halangan berarti, kecuali, seperti biasa, saya jadi gugup, bingung ngarahin nih pasangan. Padahal udah bolak-balik ngeliatin contoh foto-foto prewed nih, tapi tetep aja begitu berhadapan dengan kenyataan, BLANK! Memang ya, gak semudah keliatannya. *makanya jangan songong deh*

Berikutnya sesi piknik. Balon-balon dikeluarin, mainan gelembung sabun disiapin, confetti juga dipake. Sesi ini yang paling heboh pake pernak-perniknya. Tapi panas mataharinya menyengat banget, soalnya pas siang bolong gitu fotonya. Dan pohon-pohon di area piknik juga belom pada rimbun-rumbun amat. Saya, yang dasarnya amatiran ya bingung juga fotonya gimana. Hehehehe. Ya maap, masih belajar, masih bocor sana-sini. Hehe. Mohon bimbingannya yaa para suhu!

 

O ya, saya juga sebenernya udah siapin gantungan bentuk hati warna-warni gitu deh, ceritanya biar bisa diiket di pohon, gelantungan gitu ditiup angin. Hahahaha. Etapi benangnya kusut semua!!!! Aaaarrrrggghhh, padahal udah
begadangan bikinnya. Gak kepake deh jadinya. Hiks.

Terus sesi berikutnya pake baju pengantin, tapi dandanannya gak seribet kemaren. Lagi-lagi belom pinter ngatur jadwal, target foto di 3 tempat dengan baju pengantin meleset semua. Huuuaaaaaaa. Sedih. Maafkan saya ya cemaaann cemaaaannnn. Saya masih butuh banyak belajar, dan meskipun tidak meminta secara langsung (karena saya orangnya sangat pemalu, hihihihi), tapi saya sangat mengharapkan kritik dan masukan dari para sesepuh yang sudah malang melintang di dunia persilatan ini. Halah. Eh tapi serius loh.

Besok-besok harus lebih baik lagi! Yeaaahhh!!!

Oh, dan satu lagi yang saya pelajari dari sesi foto kali ini. Munculnya sih pas lagi coba-coba ngedit foto-foto hasil kemaren. Laen kali konsepnya harus lebih jelas. Terarah. Menurut pendapat saya loh yaaa. Soalnya saya lebih suka liat foto-foto prewed yang pake satu tema besar gitu. Jadi kayak ada jalinan ceritanya gitu deh. Tsaaaahhh. *Ngomong apa sih yaaa Mbak???* *Abaikan*

PS: Spesial terima kasih buat temenku Ria (dan Rommy) yang rela difoto olehku, ikhlas jadi bahan percobaan, meskipun sudah diingatkan berkali-kali sebelumnya. Hehehe. Makasih yaa buat kesempatan yang hebat ini :’)

Any Comment?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s