A Day Trip: Saparua, Maluku

Ini perjalanan pertama saya ke Saparua.

Idenya dadakan, dalam rangka memanfaatkan liburan pendek (yang tentunya amat langka didapatkan oleh kuli semacam saya :D).

Jadi saya dan 2 orang teman ke Saparua dengan modal nekat dan bekal tanya sana-sini, Senin pagi melakukan perjalanan hemat biaya ke Saparua.

Kita janjian ketemuan di terminal Mardika jam 7.30 pagi,  dari sana kita pake angkot Tulehu ke Pelabuhan Tulehu. Perjalanan ke Pelabuhan Tulehu sekitar 45 menit, ongkosnya murah kok, cuma Rp.7000.

 

Sampe sana kita nyari-nyari loket tiket kapal cepat untuk jam 9 pagi, tapi kita telat, tiketnya habis😦 katanya harus nunggu kapal berikutnya jam 1 siang. Pelajaran pertama: Kalo mo ke Saparua pake kapal cepat di hari libur, sebaiknya datang 1-2 jam lebih awal biar bisa dapetin tiketnya. Yang mudik Lebaran ruaammeee banget!

Liat-liat kiri kanan, eh ada ferry juga yang lagi siap-siap mo berangkat. Di antrian penumpang ternyata ada kenalan kita yang mo ke Saparua dalam misi pelayanan sama rombongan gerejanya. Kita diajak gabung sama mereka biar dapet tiket murah (katanya kalo rombongan ada diskon), cuma karena gak enak hati, kita coba cari-cari tempat jualan tiket ferry. Pas nyari-nyari, eh ketemu temen lagi, polisi yang lagi tugas jaga di pelabuhan. Terus kita langsung dianter masuk deh ke ferry.

Di ferry kita liat ada ruang VIP yang pake AC. Wah boleh juga nih, berhubung naik ferry katanya agak lama, mending kita duduknya di ruangan ber-AC. Begitu ditanyain ke Bapak yang jaga counter makanan, kebetulan banget si Bapak ini yang nanti bertugas periksa tiket, jadi kita langsung bayar ke beliau Rp.25.000 per orang biar bisa jadi penumpang VIP. Pelajaran kedua: beli tiket juga boleh di kapal kok. Waktu pemeriksaan tiket dan kalo kita gak punya tiket, kita bisa langsung beli tiket sama petugasnya. Oya, ruang VIP juga dilengkapi sama 2 WC, dan lumayan bersih kok.

Kalo laper di ferry, di counter makanan ada macem-macem snack dan minuman. Kelaperan pagi-pagi, kita beli Pop Mie seharga Rp.8000 dan Aqua botol sedang seharga Rp.5000

 

 

 

 

 

 

Di ruang VIP ada gadis-gadis kecil Kailolo, kayaknya cita-citanya jadi model. Begitu liat kamera, langsung pose. Hihihihi.

 

 

 

 

 

 

Sekitar jam 9.15 pagi, ferry mulai bergerak, kurang lebih 45 menit ferry berhenti (bahasa kerennya: Transit) di Pelabuhan Kailolo. Cuma sebentar, penumpang yang turun di Kailolo gak terlalu banyak. Lalu lanjut lagi menuju Saparua.

 

 

 

 

 

 

Dan setelah ngobrol, nge-game, foto-foto, tidur, gak terasa akhirnya sampe juga di Pelabuhan Kulur, Saparua.  Sudah jam 12 lewat, dan hujan pula, tapi gak menyurutkan niat kita buat foto-foto😀. Mantep banget lautnya, beningggg!

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Dari pelabuhan Kulur, kita harus naik angkot lagi sekitar 40 menit ke Saparua kota. Dan angkotnya gak begitu banyak, kayaknya sih angkotnya cuma ngetem di pelabuhan pas ada kapal yang dateng, dan karena kita gak dapet angkot pas baru nyampe (penuh semua, kalah rebutan sama penumpang yang laen :D) jadi kita baru bisa naek angkot jam setengah 2 siang, pas ada kapal dari pulau sebelah yang masuk. 10 menit pertama perjalanan, di kiri kanan cuma ada hutan. Kinda boring. Tapi untungnya jalan udah diaspal semua, jadi kebosanan gak diperparah dengan pusing dan muntah-muntah ;p

Jam 2.10 siang, kita sampe di terminal Saparua kota, ongkos angkotnya Rp.10.000. Saparua kota itu kecil, keliling kota cuma sekitar 20 menit jalan kaki udah selesai. Daerah yang paling hidup itu ya di seputaran terminal itu, dan di daerah pasar. Disitu banyak ruko, pusatnya perdagangan pulau Saparua, katanya sih kalo pas hari pasar (Rabu dan Sabtu), orang-orang dari daerah lain di pulau Saparua pada rame-rame ke Saparua kota buat belanja.

Di Saparua, kita sempet foto-foto di Benteng Duurstede, foto-foto bangunan di Saparua, dan anak-anak Saparua. Take a look!

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Dari hasil tanya-tanya sana sini sama penduduk lokal, kita gak bisa langsung balik ke Ambon di hari itu juga,. Gak ada ferry ataupun kapal cepat dengan jadwal sore, karena menjelang Lebaran. Ferry malah gak beroperasi lagi sampe hari Kamis. Jadinya kita harus balik ke Ambon besok paginya pake kapal cepat. Pelajaran ketiga: Jangan ragu untuk bertanya ke penduduk lokal, mereka sangat ramah, dan bersedia membantu memberikan informasi yang berguna buat kita di Saparua.

Berhubung kita harus balik besok paginya, jadinya harus sewa penginapan. Di Saparua rasanya cuma ada tiga penginapan: Penginapan Perdana, Penginapan Lease Indah, dan Penginapan Mandiri. Kita coba check in di Penginapan Mandiri, yang lokasinya persis di samping pasar. Menurut pemiliknya sih, penginapannya baru dibuka bulan Juli lalu. Masih baru banget. Kamarnya mirip kos-kosan dengan dua single bed dan lemari seadanya. Tapi yang paling penting kamar dan kamar mandinya bersih. Nyaman juga kok, dan murah! Twin size bedroom with AC no TV per malam Rp.100.000. Kalo mo kamar yang pake TV, per malam Rp.150.000. Tapi kalo kalian gak butuh AC ataupun TV, ada juga kok yang per malam Rp.80.000.

 

 

 

 

Soal makan, kemaren pas kita kesana, pilihan makanannya gak begitu banyak, mungkin karena menjelang Lebaran kali yah, orang-orang lagi pada liburan jadi gak buka warung. Kita coba makan di warung deket hotel, menunya Nasi Ikan + Teh Anget habis Rp.15.000 per orang. Kalo malem, di daerah terminal ada nasi kuning dan sate juga. Cuma gak tau harganya, soalnya disana ketemu kenalan lagi, dokter yang baik hati. Hihihihihi. Malamnya kita makan malam di rumah keluarganya, diajak liat-liat sekitar daerah rumahnya yang banyak sejarahnya, diceritain sejarah Saparua, plus Beliau juga nawarin buat nganter kita ke pelabuhan besok paginya.🙂 Asikkkk

Kita juga diajakin ikut piknik besok paginya bareng keluarganya, ke daerah pantai yang katanya cantik dan banyak gua-guanya (kebetulan banget, kita maniak pantai, dan belom sempet ngerasain pantainya Saparua). Tapi ternyata belom jodoh sama pantai Saparua, karena besok paginya, sekitar jam 6, waktu kita ke pelabuhan (harap harap cemas bisa dapet kapal yang agak siang biar masih bisa ke pantai dulu hehehe), hari itu kapal cepat cuma ada satu jadwal, di jam 7 pagi. Hiks😦

Terpaksa dengan berat hati langsung beli tiket jam 7 pagi, dan pamitan sama si suaminya Bu Dokter yang nganter kita ke pelabuhan.

Kita naik kapal Express Bahari. Harga tiket ekonominya Rp.50.000.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Oya, did i mention that pelabuhannya beda? Jadi kalo mo naik kapal cepat, kita harus ke Pelabuhan Haria, yang lokasinya lebih dekat dari Saparua kota, cuma sekitar 10 menit pake mobil. Dan tepat jam 7 pagi, kapal bergerak meninggalkan Saparua, satu jam kemudian nyampe deh kita di Pelabuhan Tulehu, Ambon.🙂

Menyenangkan, a day trip to Saparua. Mengenal Maluku dan segala keindahannya.

Dedicated to fellow Moluccans all over the world.

Kalo ada yang masih kurang, mohon ditambahkan, kalo ada yang salah, mohon dikoreksi yah, karena kesempurnaan hanya milik Yang Di Atas, kekurangan milik Dorce😀

Cheers!

4 thoughts on “A Day Trip: Saparua, Maluku

  1. Aseekkk ya jlan2 ke Saparua, !!! oh ya klo mo ke Saparua,, mending jngan cpet2,, paling ga 2 ampe 3 hari lah,, biar bisa jalan2 sana sini, banyak loh tempat bersejarah di sana, tempat rekreasinya juga banyak (kebanyakan di pantai) pantainya juga indah2.. sampe2 ada warga asing yang berbisnis disana. namanya CAPEPAPERU . ini seperti Vila, lokasinya di desa Paperu, Biasanya tourist nasional, ato internasional (kebanyakan tourist Intrnasional) yang kalo berkunjung ke Saparua, tempat mereka nginap, ya di CAPEPAPERU tersebut. soalnya Lokasi serta semua bangunan, ato apa aja yang disana, didesain seperti vila di luar Negeri, Kira2 begitulah…. hehe.

  2. haloo..
    tenkyuw yaa buat infonya.. kemaren memang ide dadakan, dan karena liburnya cm sehari (besoknya ada jadwal piket jaga kantor :D) jd ya cuma sehari deh di Saparua. Pantainya malah belom sempet dikunjungi.. kpn2 pengen ke sana lagi deh😉
    iya saya juga udah denger soal capepaperu, tp denger2 (lagi) rate-nya muahaallll ya? jd belom berani ke sana hihihihi
    btw, bung/usi org Ambon?

Any Comment?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s