PATTIMURA NANGIS???

Ambon taon ini kebagian berkat banyak banget. Maksudnya berkat ujan… Kayak lagu di Kidung Jemaat no. 403, Hujan Berkat Kan Tercurah… Yuk.
Pokoknya tiap ari tuh ujan terus, kalo brenti cuma 1-2 jam, trus ujan lagi. Geto terus tiap ari. Kadang pake acara banjir segala… Pernah 1 hari yang ancur banget menurut saya, gara-gara ujan deras gak brenti-brenti, jalanan jadi banjir parah, macet gak karu-karuan… Dan saya sampe rumah jam setengah 10 malem dengan oleh-oleh sandal jepit! Saya terpaksa beli sandal jepit buat selametin sepatu saya yang sebenarnya juga udah basah kena ujan. Gimana gak basah, waktu lewat jalan depan mesjid, eh angkotnya mogok. Karena udah gak bisa diapa-apain lagi tuh angkot, akhirnya saya dan penumpang yang laen pada turun. Sayapun jalan kaki dan sepatu saya basah. Huhuhuhu.
Ujan terus-terusan kayak gini kayaknya ngaruh juga yak ke otak. Kreativitas meningkat, daya imajinasi makin tinggi, maka muncullah cerita: Pattimura nangis!
Dimana-mana orang-orang pada ngomongin ini. Bahkan jadi berita terpanas para ibu di angkot…
Jadi buat yang gak tau, di Ambon ituh ada lapangan namanya Lapangan Merdeka, yang di’tunggu’in ma patung Bung Thomas Matulessy a.k.a Bung Thomy alias Pattimura.
      -pattimura lama lagi nongkrong-                -pattimura lama dipindahin-   -the brand new pattimura-
*all images copied from mardika.blogspot.com*
Nie patung dengan setia nongkrong di sudut lapangan selama bertahun-tahun, sampe kemaren-kemaren ada rencana pemerintah Kota buat rehab lapangan, ceritanya mo bikin kayak alun-alun kota geto da. Lapangan direhab, Pattimura pun diganti.
Konon Pattimura yang baru ini dibuat dari perunggu, dibikin di Jogja baru didatengin kesini. Waktu Pattimura baru udah dipasang, orang-orang pada ngomongin, ‘ikh kok mukanya geto sie, itu sie bukan Pattimura tapi joko…’ hihihihi. Menurut orang-orang, mukanya Patimura yang baru gak kayak orang Ambon, tapi kayak orang Jawa. Mungkin pengaruh yang bikin patungnya juga kale…
Trus kata mereka lagi, ‘eh parangnya Pattimura kan bukan geto, yang bener tuh harus blah, blah, blah…’
Trus ada lagi yang ngomong ‘Pattimuranya kok jadi jelek yak? Item getow. Mending yang lama, rada terang dikit warnanya…’ Hahahahahahaha. Hentikan.
Waktu Pattimura yang lama mo dipindahin ke museum buat diganti ma Pattimura yang baru, ada cerita lagi. Katanya tuh patung berat banget, gak gerak-gerak waktu mo diangkat. Kayaknya Bung Thomas ini gak mo beranjak dari tempat nongkrongnya yang udah bertaon-taon itu. Mpe harus didoain dulu baru da bisa diangkat.
Saya gak tau pasti bener ato gaknya, coz saya gak ada di sana waktu itu. Ya iyyyaaaalllaaaahhh, ngapain juga saya ikut-ikutan kesana nggotong Pattimura???
Jadi, apa hubungannya Pattimura ma ujan di Ambon?
Oke. Jadi intinya gini. Pattimura yang lama kan dipindahin ke museum tuh. Tapi ternyata mpe disana, dia gak mendapat perlakuan yang layak. Diterlantarkan geto aja di luar museum. Katanya sie getow. Jadilah si Pattimura yang lama ini nangis. Sedih. Diterlantarkan. Udah ada yang baru, yang lama jadi dilupain. Bak kacang lupa kulitnya. Alah.
Katanya lagi, udah ada beberapa orang yang liat Pattimura nangis, malah ada yang sempet ketemu ma ‘penampakan’nya Pattimura yang bilang dia sedih diterlantarin, makanya nangis, trus jadi ujan da di Ambon gak brenti-brenti.
Banyak yang percaya, tapi ada juga yang bilang ‘Ya elah, kok nyembahnya sama patung sie???’
Percaya gak percaya.
Tapi mank mitos ini kenceng banget beredar di Ambon. Jaman secanggih ini masih ada kayak geto juga yak?
Adek saya ampe ngasi usul ke saya ‘gimana kalow Pattimuranya dimasukkin ke museum aja? Sapa tau ujannya brenti…’ Sayangnya dia ngomong ke orang yang salah. Saya sie gak kuat kale masukkin tuh patung ke dalam museum…
Tapi untungnya, seminggu belakangan keadaan membaek. Udah mulai panas. Malah panas terus… Ujan kayaknya udah males mampir ke Ambon lagi.
Apa gara-gara Pattimura-nya udah dimasukkin ke dalem museum? Ato karena Pattimura maluw nangis terus, tar dibilang kayak anak kecil???
Gak tau da.
Menurut kamu?

2 thoughts on “PATTIMURA NANGIS???

  1. keren🙂

    tapi sesuai yg ka’ cerita itu beneran .. soalnya wktu mau di pindahin patungnya,, kebetulan saya pulang sekolah🙂
    jadi itu real🙂

Any Comment?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s